in

Apple Didenda €1,8 Miliar oleh Uni Eropa karena Melanggar Aturan Streaming Musik

Apple mendapat denda pertama dari Uni Eropa sebesar €1,8 miliar karena melanggar hukum persaingan dengan memberlakukan pembatasan pada App Store terhadap penyedia layanan streaming musik seperti Spotify. Keputusan Komisi Eropa, lembaga eksekutif dan penegak hukum antitrust blok 27 negara itu, diambil setelah menemukan bahwa produsen iPhone telah memberlakukan batasan pada pengembang aplikasi.

Penyelidikan, yang diluncurkan setelah adanya keluhan dari Spotify lima tahun lalu, berfokus pada pembatasan yang mencegah pengembang aplikasi memberi tahu pengguna iPhone dan iPad tentang cara alternatif untuk berlangganan layanan streaming musik mereka, yang menghindari Apple. Spotify berpendapat bahwa pembatasan tersebut menguntungkan layanan streaming musik saingannya, Apple Music. Spotify dan penyedia aplikasi lainnya telah lama mengkritik App Store milik Apple, yang menurut mereka menghambat persaingan dengan, misalnya, mengenakan biaya 30% untuk aplikasi dan pembelian dalam aplikasi .

Namun, Apple telah mengumumkan rencana untuk mengizinkan pelanggan UE mengunduh aplikasi ke iPhone di luar App Store, sebagai respons terhadap penerapan undang-undang pasar digital (DMA) blok perdagangan, yang dibuat untuk mengatur perusahaan teknologi besar seperti Apple, Microsoft, dan Meta. DMA yang diperkenalkan tahun lalu oleh Uni Eropa dirancang untuk membuka jalan bagi persaingan lebih banyak di beberapa bidang yang paling dijaga oleh perusahaan teknologi, termasuk Apple Wallet dan Google Pay dan untuk menghapus kekuasaan mereka sebagai penjaga gerbang. Perusahaan teknologi diberi waktu enam bulan sejak Agustus tahun lalu untuk mematuhi daftar lengkap dos dan don’ts di bawah undang-undang baru, setelah itu mereka bisa didenda hingga 10% dari omzet mereka. Dalam hal Meta, ini akan menjadi 10% dari $120 miliar.

Uni Eropa telah memimpin upaya global untuk menindak perusahaan teknologi besar, termasuk tiga denda untuk Google dengan total lebih dari 8 miliar euro dan menuduh Meta dengan memutarbalikkan pasar iklan online klasifikasi. Apple, sementara itu, juga berusaha menyelesaikan penyelidikan antitrust UE terpisah tentang layanan pembayaran seluler dengan berjanji untuk membuka sistem pembayaran seluler tap-and-go-nya untuk pesaing.

Apple mengatakan akan banding terhadap keputusan tersebut, dengan mengklaim bahwa komisi tidak menemukan bukti adanya kerugian bagi konsumen. "Kami sangat kecewa dengan keputusan Komisi Eropa hari ini. Kami tidak berpikir ada bukti yang mendukung temuan mereka dan kami akan banding," kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan. "Kami bangga dengan peran kami dalam mendukung inovasi dan membantu pengembang aplikasi mengubah ide mereka menjadi bisnis yang sukses. Kami percaya bahwa pengguna dan pengembang akan kehilangan banyak jika kami tidak dapat menantang keputusan ini," tambahnya.

1
2
3
4
5
: 6

What do you think?

Avatar photo

Written by Inovasee

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

GIPHY App Key not set. Please check settings

Penjualan Ponsel Andalan Samsung Meningkat di Pasar Global

Laptop Linux Terbaik di Tahun 2024: Dites dan Diulas oleh Ahli