in

Antivirus Avast Didenda dan Dilarang Jual Data Browsing Pengguna untuk Iklan

Avast, salah satu perusahaan penyedia perangkat lunak antivirus terbesar di dunia, harus membayar denda sebesar $16,5 juta dan dilarang menjual atau memberikan lisensi data browsing pengguna untuk tujuan periklanan. Hal ini merupakan hasil dari penyelesaian gugatan yang diajukan oleh Federal Trade Commission (FTC) Amerika Serikat, yang menuduh Avast dan anak perusahaannya menjual informasi tersebut kepada pihak ketiga setelah berjanji bahwa produk-produknya akan melindungi pengguna dari pelacakan online.

Menurut FTC, Avast telah mengumpulkan data browsing pengguna sejak setidaknya tahun 2014, melalui ekstensi browser dan perangkat lunak antivirus yang dipasang di komputer dan perangkat seluler pengguna. Data browsing ini mencakup informasi tentang pencarian web dan halaman web yang dikunjungi pengguna, yang mengungkapkan keyakinan agama, masalah kesehatan, kecenderungan politik, lokasi, status keuangan, kunjungan ke konten yang ditujukan untuk anak-anak, dan informasi sensitif lainnya.

FTC mengatakan bahwa Avast tidak hanya gagal memberi tahu pengguna bahwa ia mengumpulkan dan menjual data browsing mereka, tetapi juga menipu pengguna dengan mengklaim bahwa perangkat lunaknya akan melindungi privasi mereka dengan memblokir pelacakan pihak ketiga. Namun, FTC menuduh bahwa Avast gagal memberi tahu pengguna secara memadai bahwa ia akan menjual data browsing mereka yang terperinci dan dapat diidentifikasi kembali. FTC mengklaim bahwa Avast menjual data tersebut kepada lebih dari 100 pihak ketiga melalui anak perusahaannya, Jumpshot.

“Avast berjanji kepada pengguna bahwa produk-produknya akan melindungi privasi data browsing mereka tetapi memberikan sebaliknya,” kata Samuel Levine, Direktur Biro Perlindungan Konsumen FTC, dalam sebuah pernyataan pada Kamis. “Taktik pengawasan Avast yang memancing dan menipu mengorbankan privasi konsumen dan melanggar hukum,” kata Levine.

Avast menutup Jumpshot pada Januari 2020, beberapa hari setelah laporan bersama dari Vice News dan PCMag mengungkap bahwa Jumpshot menjual data browsing yang sangat sensitif kepada perusahaan-perusahaan seperti Google, Yelp, Microsoft, Home Depot, dan konsultan raksasa McKinsey. Pada saat itu, Avast memiliki lebih dari 430 juta pengguna aktif di seluruh dunia. Jumpshot mengatakan bahwa ia memiliki akses ke data dari 100 juta perangkat.

Avast bergabung dengan NortonLifeLock dalam kesepakatan senilai $8,1 miliar pada tahun 2021 dan sekarang berada di bawah induk perusahaan Gen Digital, yang juga memiliki aplikasi utilitas komputer CCleaner. Ketika dihubungi pada Kamis untuk memberikan komentar, perwakilan Gen Digital Jess Monney memberikan pernyataan kepada TechCrunch, dengan mengatakan: “Ketika Avast secara sukarela menutup Jumpshot pada tahun 2020, ia telah menghentikan praktik-praktik ini. Ketentuan operasional dari penyelesaian ini sesuai dengan program privasi dan keamanan Avast saat ini.”

Pernyataan Avast mengatakan bahwa ia tidak setuju dengan “tuduhan dan karakterisasi fakta” pemerintah, tanpa menjelaskan bagaimana atau mengapa, tetapi bahwa perusahaan tersebut “senang menyelesaikan masalah ini.”

What do you think?

Avatar photo

Written by Inovasee

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

GIPHY App Key not set. Please check settings

TikTok Perkenalkan Fitur ‘Tambahkan ke Aplikasi Musik’ di Lebih dari 160 Negara

Adobe Acrobat: Generative AI Memudahkan Interaksi dengan Dokumen