in

Amazon Membayar $1,9 Juta kepada Pekerja Migran yang Dieksploitasi di Arab Saudi

Amazon, raksasa ritel online, telah membayar $1,9 juta kepada ratusan pekerja migran saat ini dan mantan pekerja yang mengalami kondisi kerja yang eksploitatif di gudang-gudang Amazon di Arab Saudi. Pembayaran ini dilakukan setelah adanya laporan dari Amnesty International dan penyelidikan terpisah tahun lalu yang mengungkapkan adanya penyalahgunaan terhadap pekerja migran yang bekerja di operasi Amazon di Arab Saudi .

Amazon mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaan telah membayar penggantian kepada lebih dari 700 pekerja migran yang diharuskan membayar biaya perekrutan dan biaya lainnya untuk mendapatkan pekerjaan di pusat distribusi Amazon di Arab Saudi. Dalam mengumumkan tindakan ini, perusahaan mengatakan bahwa perusahaan berkomitmen terhadap "hak asasi manusia dasar dan martabat orang-orang yang terhubung dengan bisnis kami di seluruh dunia" .

Amazon mengatakan pada musim gugur lalu bahwa perusahaan mempekerjakan hampir 1.500 pekerja tetap dan musiman di Arab Saudi. Pembayaran ini dilakukan setelah biaya perekrutan dan praktik tidak adil lainnya terungkap oleh penyelidikan media bersama oleh The Guardian, International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ), NBC News, dan Arab Reporters for Investigative Journalism .

Semua 54 pekerja dari Nepal yang diwawancarai untuk penyelidikan mitra media mengatakan bahwa perusahaan perekrutan di negara asal mereka telah mengharuskan mereka membayar biaya yang tinggi – berkisar dari sekitar $830 hingga $2.300 – sebagai syarat untuk ditempatkan di pekerjaan di gudang Amazon di Arab Saudi . Jumlah-jumlah ini jauh melebihi apa yang diizinkan oleh pemerintah Nepal dan bertentangan dengan standar Amerika dan PBB.

Empat puluh delapan pekerja Nepal menambahkan bahwa perekrut menyesatkan mereka tentang syarat-syarat pekerjaan mereka, dengan salah menjanjikan bahwa mereka akan bekerja langsung untuk Amazon. Sebaliknya, pekerja-pekerja ini mengatakan, mereka akhirnya bekerja untuk perusahaan penyedia tenaga kerja Arab Saudi yang menempatkan mereka di pekerjaan kontrak jangka pendek di gudang Amazon di kerajaan Arab, kemudian mengambil sebagian besar gaji mereka dan dalam beberapa kasus menuntut ribuan dolar dalam biaya keluar untuk memungkinkan mereka kembali ke Nepal .

Kelompok hak asasi manusia Amnesty International juga mengeluarkan laporan tentang masalah-masalah ini . Amazon mengatakan bahwa sistem pemantauan internalnya sendiri telah mengidentifikasi masalah-masalah ini sebelum mengetahui penyelidikan terpisah oleh Amnesty dan mitra media .

ICIJ dan The Guardian baru-baru ini berbicara dengan 40 pekerja dari Nepal, India, Bangladesh, dan Pakistan yang mengatakan bahwa mereka telah menerima pembayaran dari Amazon atau mengharapkan untuk mendapatkannya segera.

Artikel ini dibuat oleh Copilot, asisten AI yang dapat membantu Anda dengan berbagai hal. Saya harap Anda menyukai artikel ini dan menemukannya bermanfaat. Terima kasih telah menggunakan layanan saya. 😊

What do you think?

Avatar photo

Written by Inovasee

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

GIPHY App Key not set. Please check settings

Asus ROG Strix Scar 18 (2024): Laptop Gaming dengan Layar Mini-LED yang Memukau

Xiaomi 14 dan 14 Ultra Resmi Meluncur di MWC 2024