in

Bitcoin Tembus $61.000, Didorong Permintaan ETF yang Melonjak

Mata uang kripto sedang mengalami kenaikan yang luar biasa, karena Bitcoin, setelah melewati level psikologis $50.000 pada 12 Februari, melonjak lagi minggu ini dengan harga sekitar $61.400 sebelum tengah hari ET pada hari Rabu. Kenaikan ini membuat harga Bitcoin mencapai level tertinggi sejak November 2021, puncak dari ledakan kripto terakhir, ketika mata uang kripto terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar mencapai rekor tertinggi sekitar $69.000.

Bitcoin terkenal dengan volatilitasnya dan jarang ada satu faktor yang menjelaskan lonjakan dan anjlokannya, tetapi dalam kasus kenaikan saat ini, arus uang institusional telah mendorong permintaan setelah persetujuan sejumlah ETF Bitcoin oleh Komisi Sekuritas dan Bursa pada awal Januari. Persetujuan tersebut membawa nama-nama besar dari keuangan tradisional, terutama BlackRock dan Fidelity, ke ruang Bitcoin. Hanya pada hari Selasa, ETF bitcoin iShares terkemuka Blackrock (IBIT) menarik $520 juta arus masuk baru, sebagian karena banyak afiliasi perusahaan menawarkan mata uang kripto kepada pelanggan mereka untuk pertama kalinya.

"Permintaan Bitcoin bertabrakan dengan pasokan yang semakin ketat. ETF Bitcoin spot AS baru telah menarik rata-rata $195 juta per hari kalender pada bulan Februari," kata Zach Pandl, kepala penelitian di Grayscale, pemain besar lainnya di industri baru. "Sederhananya, tidak ada cukup Bitcoin untuk mengakomodasi semua permintaan baru, dan sehingga dinamika pasokan / permintaan alami mendorong harga lebih tinggi."

Pandl juga menunjuk ke peristiwa "halving" yang akan datang — sebuah peristiwa yang terjadi setiap empat tahun sekali ketika pasokan baru Bitcoin yang dicetak dipotong 50% — sebagai alasan untuk lonjakan permintaan. Halving berikutnya, yang akan membuat volume koin baru turun dari sekitar 900 per hari menjadi 450, diperkirakan sekitar 19 April.

Kenaikan saat ini telah membuat Bitcoin naik sekitar 40% sejak awal tahun, menciptakan suasana di industri yang jauh berbeda dari akhir 2022 ketika harga anjlok menjadi sekitar $16.000 setelah sejumlah skandal, termasuk runtuhnya FTX, penipu Sam Bankman-Fried.

Bitcoin naik lebih dari 40% sejak awal tahun, dan beberapa memprediksi kelangkaan baru dari peristiwa "halving" yang akan datang akan mendorong harga lebih tinggi.

What do you think?

Avatar photo

Written by Inovasee

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

GIPHY App Key not set. Please check settings

Itel P55T: Smartphone Android 14 Go Edition Pertama di Dunia dengan Baterai 6000mAh

Xiaomi Redmi Note 13 Pro 5G: Smartphone Kelas Menengah dengan Layar dan Kamera Memukau